Nov 4, 2010

aku mahu kembara


dudukku sudah kebas di bawah pokok ini
sudah lebam butuhku
sudah puas bernaung redupan
sudah kenyang disuap menu yang sama

aku kini mahu jadi tamak
aku kini mahu jadi haloba dan dahaga
tatkala melihat luasnya langit dan saujana
aku mahu kembara

tuhan
beritahulah aku
adakah sirath mustaqim itu cuma satu
atau banyaknya jalan ke sirath mustaqim itu?

bolehkah
aku ingin melihat dan mencuba
menguji jiwaku
pada setiap jalan yang ada itu?

dan pokok yang bakal kutinggalkan itu
sekali-kali tidak pernah aku buang
barangkali aku akan kembali
tatkala ia semakin tinggi dan rendang
atau hanya melihat dari jauh di suatu masa?
kerana malu atas jalan yang kupilih?
atau kerana aku telah bertemu jalan yang lebih terisi jiwaku?

pokok itu
dan setiap daun yang pernah membelai aku dengan redupnya
payungi jiwaku dengan rendangnya
aku letak hatiku bersamamu
takkan pernah tinggal atau lari
tetap di situ